ikut SEO

Ikut Cara Seo Girilaya Real Groups

"Sedang mencari info tentang 8 KPI Bisnis beserta cara menghitung dan contoh ?. Jika itu yang Anda cari maka sekarang Anda sedang berada dihalaman yang tepat karena kami ikut SEO terpercaya yang siap memberikan informasi yang anda cari. Untuk Informasi lebih Lanjut, Anda bisa langsung hubungi kami di SMS, Whatsapp : 082331664567."

8 KPI Bisnis beserta cara menghitung dan contoh

Sekarang, Anda tahu semua tentang KPI, termasuk cara mengatur dan melacaknya. Tapi sebagai bisnis yang berkembang, bagaimana Anda tahu apa yang harus diperhatikan di KPI? Dengan begitu banyak pilihan, mana yang paling penting?

Meskipun tidak ada jawaban langsung untuk pertanyaan itu, karena jawabannya akan tergantung pada sejumlah faktor, saya telah menyusun daftar delapan metrik yang harus dipertimbangkan setidaknya setiap bisnis yang sedang tumbuh.

KPI Bisnis

Menjelang akhir posting, Anda akan melihat bahwa ada dua metrik yang harus difokuskan oleh bisnis sebagai layanan (SaaS) dan dua metrik yang harus diperhatikan oleh bisnis e-commerce.

Berikut 8 KPI Bisnis

1. Cost of Customer Acquisition (COCA)

Anda tahu apa yang mereka katakan: Anda harus mengeluarkan uang untuk menghasilkan uang. Meskipun ini benar, Anda ingin memastikan bahwa Anda tidak menghabiskan lebih banyak daripada yang Anda hasilkan.

Biaya perolehan pelanggan adalah berapa banyak yang Anda habiskan untuk pemasaran untuk mendapatkan pelanggan baru. COCA benar-benar tidak relevan kecuali jika Anda memperhitungkan berapa banyak uang yang rata-rata dibelanjakan setiap pelanggan. Jika bisnis Anda adalah dealer mobil, misalnya, dan COCA Anda  adalah $ 1000, Itu mungkin tampak tinggi pada pandangan pertama, tapi karena rata-rata pelanggan Anda menghabiskan $ 30.000, berarti itu adalah COCA yang cukup bagus.

Salah satu cara mudah untuk menurunkan COCA Anda adalah dengan mendorong pelanggan Anda untuk merujuk teman mereka. Dan berikan mereka insentif yang menggoda untuk melakukannya, seperti freebie atau diskon untuk pembelian berikutnya. Lakukan analisis menyeluruh terhadap setiap saluran pemasaran untuk mengetahui mana yang memiliki COCA terendah dan kemudian memfokuskan usaha Anda terutama pada saluran tersebut.

Cara menghitung: Kombinasikan biaya pemasaran (dan penjualan) Anda untuk periode tertentu dan bagi jumlah total pelanggan yang diperoleh pada periode itu dan Anda akan memiliki biaya yang diperlukan untuk mendapatkan satu pelanggan.

Contoh: Jika Anda membelanjakan $ 20.000 untuk pemasaran seperempat, dan Anda telah mendapatkan 100 pelanggan, maka COCA Anda adalah $ 200.

2. Customer Lifetime Value (LTV)

Sama seperti kedengarannya, nilai pelanggan seumur hidup (juga dikenal sebagai LTV) adalah jumlah yang akan dihabiskan seorang pelanggan di bisnis Anda selama masa pakainya. Metrik ini pada akhirnya akan menentukan seberapa sukses bisnis Anda dalam jangka panjang.

Apakah orang cenderung untuk membeli sekali dan tidak pernah kembali? Atau apakah sebagian besar pelanggan Anda kembali lagi? LTV juga dapat membantu Anda lebih memahami biaya perolehan pelanggan Anda. Selama LTV melebihi COCA Anda, maka Anda tidak perlu khawatir.

Solusi dari LTV rendah? Cobalah memperbaiki layanan pelanggan Anda. Buat pengalaman klien atau pelanggan yang luar biasa. Jaga agar pelanggan Anda puas dan kemungkinannya, mereka akan kembali lagi.

Cara menghitung: jumlah transaksi rata-rata dikalikan dengan jumlah penjualan berulang dan waktu retensi rata-rata

Contoh: Jika rata-rata pelanggan Anda menghabiskan $ 30 seminggu, mereka menghabiskan $ 1.560 per tahun (30 x 52). Jika mereka cenderung bertahan selama dua tahun, maka nilai pelanggan rata-rata pelanggan Anda adalah $ 3.120.

3. Tingkat Pertumbuhan Pendapatan

Sebagai bisnis yang berkembang, Anda pasti ingin mengawasi seberapa cepat dan bisnis Anda berkembang. Tingkat pertumbuhan pendapatan Anda, yang mengukur tingkat di mana pendapatan Anda meningkat (atau menurun), adalah cara yang efektif untuk memantau hal ini.

Cara menghitung: kurangi pendapatan periode berjalan Anda dari pendapatan periode sebelumnya (pastikan jangka waktunya sama panjangnya). Kemudian bagi perbedaan itu dengan pendapatan dari periode pertama. Beberapa angka itu dengan 100.

Contoh: Jika pendapatan Anda untuk kuartal pertama adalah $ 100.000 dan pendapatan Anda untuk kuartal kedua adalah $ 165.000, maka Anda memperoleh pendapatan sebesar $ 65.000 pada periode ini. Bagilah apa yang Anda dapatkan, $ 65.000, ke pendapatan kuartal sebelumnya sebesar $ 100.000 dan Anda dapatkan 0,65. Beberapa, 65 kali 100 dan Anda memiliki tingkat pertumbuhan 65%. Voilà!

4. Landing Page Conversion Rates 

Landing Page atau Laman landas Anda hanya ada untuk satu alasan dan satu alasan saja: untuk mengonversi pengunjung menjadi pembeli (atau prospek). Jika halaman arahan Anda tidak mengubah pengunjung Anda, maka mereka tidak melakukan pekerjaan mereka-dan Anda perlu mencari tahu alasannya. Mulailah dengan memeriksa infografis ini, dan pastikan Anda mengikuti praktik terbaik laman landas ini. Bahkan tweak kecil bisa membuat perbedaan besar dalam konversi Anda.

Jadi, apa yang harus tingkat konversi Anda? Menurut Search Engine Land, rata-rata tingkat konversi halaman arahan rata-rata adalah 2,35%, namun Anda harus menargetkannya lebih tinggi dari 6%. Jika rasio konversi laman landas Anda lebih rendah dari rata-rata, kemungkinan ada yang mengubah orang dalam proses konversi.

Cara menghitung: Ambil jumlah konversi Anda (atau orang-orang yang mengambil tindakan di laman landas Anda) dan bagi jumlah pengunjung laman landas total yang Anda terima (lalu lintas Anda). Kemudian beberapa nomor itu dengan 100.

Contoh: Misalnya 500 orang mengunjungi laman landas Anda dalam satu bulan terakhir dan hanya 2 yang dikonversi. Tingkat konversi Anda akan dibagi 2 500, yaitu 0,004. Maka Anda akan memiliki banyak 0,004 sampai 100, yang sama dengan tingkat konversi sebesar .4% (yang, tidak perlu dikatakan, sangat rendah).

5. Number of Active Users (SaaS Companies)  

Sama seperti bisnis e-commerce ingin berfokus pada penjualan, perusahaan perangkat lunak perkantoran ingin terus memperhatikan jumlah pengguna aktif. Jumlah ini harus terus tumbuh, atau paling tidak, tetap sama dari bulan ke bulan. Jika jumlah pengguna aktif Anda turun, bahkan sedikit pun, maka itu adalah pertanda bahwa ada sesuatu yang perlu diubah.

6. Churn Rate (SaaS Companies)

Pada catatan itu, tingkat churn Anda (juga dikenal sebagai tingkat gesekan) adalah persentase orang yang meninggalkan bisnis Anda.

Jika tingkat churn Anda tinggi, bisnis Anda mungkin tidak akan bertahan lebih lama kecuali Anda membuat beberapa perubahan. Dapatkan umpan balik dari pelanggan Anda tentang apa yang tidak mereka sukai dan mengapa mereka pergi. Apakah mereka menemukan alternatif yang lebih murah? Apakah mereka tidak puas dengan sebagian pelayanan? Meskipun Anda dapat mengirimkan email otomatis untuk mengumpulkan informasi semacam ini, ingatlah bahwa Anda akan memiliki kesuksesan lebih banyak dengan percakapan telepon satu lawan satu (belum lagi, ini akan menjadi kesempatan besar untuk menunjukkan kepada pelanggan bahwa Anda Peduli dan bahkan mungkin meyakinkan mereka untuk kembali).

Cara menghitung: Cari tahu berapa banyak pelanggan yang Anda miliki di awal periode waktu (seperti sebulan) dan kemudian kurangi berapa banyak yang Anda dapatkan pada akhir periode waktu itu. Ini adalah jumlah pelanggan yang hilang. Bagilah dengan pelanggan yang Anda miliki di awal bulan. Kalikan hasilnya 100

Contoh: Jika Anda memiliki 500 pelanggan di awal bulan dan pada akhir bulan Anda memiliki 400, Anda telah kehilangan 100 pelanggan dan hasilnya 100. 100 dibagi 500 sama dengan 0,20 atau tingkat churn 20% .

7. Cart Abandonment Rate (E-commerce Businesses) 

Tingkat pengabaian keranjang belanja Anda adalah persentase orang-orang yang menambahkan barang ke keranjang belanja mereka dan kemudian meninggalkannya sebelum melakukan pembelian. Jika Anda memiliki tingkat pengabaian keranjang tinggi, itu bisa menjadi pertanda bahwa pengalaman pengguna checkout Anda perlu diperbaiki. Atau mungkin itu sesuatu yang sederhana, seperti fakta bahwa biaya kirim Anda terlalu tinggi (catatan samping: karena kekuatan gratis, selalu lebih baik memasukkan faktor ke biaya produk Anda sehingga Anda dapat memberi pembeli Anda “bebas” pengiriman).

Untuk memantau KPI ini, siapkan Sasaran di Google Analytics. Pada akhir periode, Anda dapat melihat laporan visualisasi corong, yang akan menunjukkan kepada Anda pada tahap apa dalam proses yang dilakukan orang dalam proses penjualan dan di mana Anda dapat memfokuskan usaha Anda. Apakah kebanyakan orang meninggalkannya saat sampai ke halaman pembayaran? Halaman pesanan review Menganalisis corong Anda dapat membantu Anda mengetahui apa yang berhasil-dan mana yang tidak.

Cara menghitung: Sasaran di Google Analytics akan menunjukkan tingkat penyelesaian pengunjung Anda. Sisa persentase adalah tingkat pengabaian keranjang Anda. Misalnya, jika tingkat penyelesaian Anda adalah 12%, maka tingkat pengabaian keranjang Anda adalah 88%.

Jika Anda tidak menggunakan Sasaran, ambil jumlah total pembelian selesai dan bagilah jumlah tersebut dengan jumlah keranjang belanja yang dibuat. Kurangi nomor itu dari satu dan kemudian kalikan dengan 100.

Contoh: Jika Anda telah menyelesaikan pembelian selama satu periode dan 400 keranjang belanja dimulai, tingkat pengabaian keranjang belanja Anda akan 69,5%.

1 – (122/400) x 100 = 69,5%

8. Average Order Value (E-commerce Businesses) 

Metrik kunci lain untuk bisnis e-commerce? Nilai pesanan rata-rata untuk setiap pembelian. Rata-rata, berapa pengeluaran pelanggan untuk setiap pesanan? Produk apa yang mereka beli?

Meskipun jumlah ini bisa sangat bermanfaat, ingatlah bahwa jika Anda memiliki beberapa pesanan yang nilainya sangat tinggi atau rendah, maka hasil Anda mungkin akan miring dan oleh karena itu akan sedikit menyesatkan.

Cara Menghitung: Ambil jumlah total pendapatan untuk periode tertentu dan bagi dengan jumlah pesanan yang Anda miliki.

Contoh: Jika Anda menghasilkan $ 10.000 dalam satu bulan dan memiliki 250 pesanan, maka nilai pesanan rata-rata Anda adalah $ 40.

Final Words

Meskipun KPI ini penting bagi kebanyakan bisnis yang sedang berkembang untuk dipantau, tentu saja KPI yang harus Anda lacak pada akhirnya akan bergantung pada bisnis Anda. Pertimbangkan hal ini namun perhatikan bahwa bisnis Anda mungkin memerlukan beberapa dari daftar di atas dan beberapa lainnya tidak disebutkan.

Apa pun yang Anda lakukan, jangan tenggelamkan diri Anda dalam data yang tidak perlu. Pilih beberapa (tidak lebih dari 10) KPI yang paling relevan dengan kebutuhan bisnis Anda dan masuklah ke rumah, pastikan Anda memantaunya secara teratur. Ada beberapa KPI yang mungkin Anda periksa setiap minggu, sementara ada yang lain yang mungkin Anda periksa hanya setahun sekali.

Akhirnya, jangan terlalu terbungkus dalam KPI Anda. Mengawasi mereka dan mengukurnya secara teratur, tapi jangan menghabiskan seluruh waktu Anda untuk menganalisis data Anda. Hal terpenting yang harus dilakukan adalah mengambil informasi yang Anda pelajari dan mengubahnya menjadi tindakan.

Related Posts

Related Post

ikut SEO © 2016 - 2017
Shares